Senin, 04 Januari 2016

Biaya Persalinan di RS Al Islam Bandung (2015)

Anak kedua saya yang dilahirkan di RS ini.

Saat sedang memeriksakan kandungan di usia 28 minggu, saya yang memang berencana melahirkan di RS Al Islam Bandung, tanya ke bagian kasir besaran biaya melahirkan di sana. Kenapa saya pilih rumah sakit ini? Karena pengalaman persalinan anak kedua, saya merasakan nyaman dan cocok dengan pelayanan yang diberikan, baik fasilitas, keramahan suster dan dokternya. Maka, saat mengetahui saya hamil anak ketiga ini, saya sudah tetapkan untuk mempercayakan proses persalinan saya di rumah sakit ini.

Berikut ini biaya perkiraan melahirkan di rumah sakit tersebut.


Berikut perincian biaya-biaya itu:


Saat kehamilan anak kedua, saya bingung memutuskan melahirkan di mana. Saya tidak mau lagi melahirkan di bidan, karena pengalaman melahirkan anak pertama di bidan sungguh tidak mengenakan. Mungkin saya yang salah pilih bidan. Tapi entahlah. 

Saat melahirkan di bidan itu, fasilitas yang diberikan sungguh di luar dugaan saya. Kamar VIP yang saya pilih, letaknya di lantai 2, sementara tidak ada fasilitas kursi roda, sehingga saya yang masih basah jahitannya harus berjalan melewati anak-anak tangga menuju lantai 2. Kamar mandi juga dalam kondisi kotor dan tidak ada air, sehingga jika ingin menggunakan kamar mandi, saya harus turun ke lantai 1 dan menggunakan kamar mandi ukuran kecil, kotor, dan bercampur dengan pakaian bercampur darah bekas partus pasien lainnya yang akan dicuci oleh tenaga cuci di sana. Oh my... bener-bener pengalaman pasca melahirkan yang sangat tidak menyenangkan. Karena tidak tahan dengan kondisi yang ada, saya minta pulang hari itu juga.

Oh ya, yang membuat saya tidak ingin melahirkan di bidan lagi adalah karena bidan tidak diperkenankan melakukan bius, sehingga rasa sakit yang luar biasa harus saya rasakan saat bidan menjahit area bawah saya. Duh, rasa sakitnya sama seperti saat kontraksi. Malah lebih sakit >_<. Bahkan seorang teman lewat akun media sosialnya pernah curhat tentang kondisi ini yang dia bilang, sakitnya dijahit itu melebihi sakit saat kontraksi. Saya yang sudah merasakannya setuju 100 persen. Sakit sekali.

Belum lagi asisten bidan saat itu luput memberikan penjelasan pasca melahirkan dan obat yang harus saya minum. Alhasil, area bawah saya bengkak karena tidak diberikan antibiotik. Seharian saya harus merasakan sakit karena bengkak. Beruntung adik saya yang sarjana farmasi memberikan saya antibiotik untuk menghilangkan rasa sakit di area jalan lahir. Alhamdulillah, sehari minum obat itu, rasa sakitnya berkurang. Seminggu kemudian, saat kontrol ke bidan itu, saya protes tentang kondisi ini. Dan bidan yang menangani saya waktu itu bilang, "oh mungkin kemarin lupa ngasih obat. ini saya kasih obatnya." Ya ampun!! 

Ini berbeda dengan penanganan di RS Al Islam. Bidan dan susternya sangat bersahabat. Well, ada sih suster yang mukanya jutek. Tapi untuk saya nggak masalah sih, soalnya fasilitas yang diberikan bahkan lebih baik dari rumah sakit yang mematok konsultasi dokter seharga Rp 250.000 (baca: international hospital).

Bandingkan biaya partus di RS Al Islam pada 2013 yang lalu.

Di rumah sakit ini, meski saat kehamilan anak kedua, saya memanfaatkan fasilitas ASKES, tapi pelayanannya benar-benar prima.
  • Penanganan cepat saat di UGD.  
  • Dengan kursi roda, saya diantar ke ruang persinggahan sebelum masuk ke ruang persalinan.
  • Mendukung IMD dan ASI Eksklusif.
  • Mendukung room-in. Saya ditanya apakah room-in atau tidak. Saya inginnya room-in, tapi karena bayi saya saat itu perlu diberikan antibiotik, jadi fasilitas room-in ini dibatalkan. Saya juga jadi bisa istirahat lebih banyak. Menurut saya sih, saya sarankan tidak room-in, agar ibu dapat istirahat dengan baik. Karena jika room-in, seluruh keperluan bayi (seperti BAK dan BAB) harus ditangani oleh ibunya sendiri, bukan oleh suster.
  • Usai persalinan, suster memakaikan celana dalam. Saya hanya perlu mengangkat bokong.
  • Usai persalinan, dengan kursi roda saya dibawa ke kamar sesuai permintaan saya (saat itu saya minta ditempatkan di kelas 1).
  • Setiap pagi dan sore, pasien diberikan baju ganti rumah sakit. Jadi, saya nggak perlu pakai baju dari rumah, artinya cucian baju saya pun nggak ada. Lumayan. Hahahaha...
  • Setiap hari, sprei tempat tidur pasien diganti.
  • Setiap pagi dan sore, ada petugas cleaning service yang membersihkan kamar dan kamar mandi. 
  • Makanan tidak pernah terlambat diberikan. Diberikan air panas dan termos.
  • Pelayanan suster memuaskan. 

Saya saat di ruang singgah, sebelum masuk ke ruang persalinan.

Memang melahirkan di rumah sakit berarti kita harus menyediakan uang lebih banyak ketimbang melahirkan di bidan. Namun, bagi saya, saat kita dalam kondisi serba menyakitkan, seperti dalam kondisi persalinan ini, maka tempat yang nyaman harus menjadi prioritas. 

Maka, sedari awal kehamilan ini diketahui, saya sudah menyiapkan diri untuk menabung. Setiap dapat honor dari pekerjaan yang saya lakukan, selalu saya sisihkan untuk ditabung. Harapannya saat persalinan nanti uang yang saya keluarkan tidak memberatkan saya.

Karena saya tinggal di Tangerang dan berencana lahir di Bandung, saya berharap, semoga waktu persalinan saya ini tepat bulan dan tidak jauh berbeda dari HPL yang diperkirakan dokter. Semoga. Amin.


44 komentar:

  1. Betul Mba, kalau kondisi tempat bidan seperti itu ya mengenaskan kalau kamar mandinya kotor dan assistennya nggak teliti gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sedih banget. makanya kapok ke bidan, hehehehe...

      Hapus
  2. Mbak Ateh udah lahiran anak kedua ajaaa. Selamat yaa, sehat teruuss..

    Aku rencana mu lahiran di Boromeus, udah liat liat harga paket lahirannya juga (paket lahiran :P) mayan terjangkau. Pengen di al islam tapi kejauhan hehehe

    -ikke-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi, ikke. apakabar? senangnya menyambut anak pertama ya? share dong biaya persalinan di boromeus di blogmu ya ^^.

      Hapus
  3. duh mbak, gtu ya, bidan ga boleh membius, pantes pas dijahit sakitnya minta ampun, haduh lg hamil kedua jd galau mau lahiran dimana.. justru yg paling aq takutin ya itu, pas jahitnya sakit bgt.. kakak juga waktu itu lahiran di al islam.. katanya lmyan bagus fasilitasnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mak. sakit banget pas dijahit, makanya ke dokter aja ah aku mah. yuk ah, kita lahiran di al islam, hehehe...

      Hapus
    2. iya, mak. sakit banget pas dijahit, makanya ke dokter aja ah aku mah. yuk ah, kita lahiran di al islam, hehehe...

      Hapus
  4. wah.. pantes kalo urusan bius-membius sampai ada dokter anastesi ya... ternyata memang gak bisa sembarangan..

    btw, salam kenal ya, dari pipitta dotcom

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biasanya bius membius sama dokter anastesi.
      salam kenal juga. nanti saya kunjungi balik blognya ya, mak. makasih sudah mampir ^^

      Hapus
  5. Pengalamanmu melahirkan di bidan, menyebalkan sekali ya. Alhamdulillah aku pas lahiran pertama di klinik bidan, pelayanannya enak. Malah waktu itu aku udah booking untuk kamar kelas 1 ndilalah pas hari H penuh, jadi dikasih kamar VIP. Hahaha. Yang bikin ga enak di situ cuma dokternya aja: cowok. Padahal ganteng dan masih muda, hahahaha. Tapi tetep aja ya yg namanya diperiksa sama cowok kan rada risih, apalagi kalo udah periksa "dalam". Untuk biaya di klinik bidan melahirkan dengan dokter, bisa dapet lebih murah drpd di RS (ya iyalah), tapi karena dokternya cuma 1 dan itu cowok, jadi pas lahiran kedua aku cari dokter cewek dan dapetlah di RS.

    Emang kalo untuk urusan kandungan ini kita harus cari2 yang sesuai dengan kenyamanan dan kantong kita, biar ga menyesal di kemudian hari. Semoga lancar2 ya lahirannya nanti, Mbak. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengenaskan banget pokoknya, is. ini bukan di klinik gitu, bener-bener di bidan yang ternyata menurutku nggak rekomen banget dengan tipe sepertiku (yang jijik-an orangnya, hehehehe). Kenapa ke bidan itu, karena ya atas rekomendasi orang, sebenernya. Makanya berani ke bidan itu. Eh, taunya, hiks...

      Makanya sekarang mah dah nyaman di al islam, jadi di rs itu aja lagi deh. semoga tepat bulan, jadi bisa lahiran di sana. amin.

      kapan balik ke indonesiah, is? JF dah selesaikah tugas di sana?

      Hapus
  6. aku selalu ke bidan, anak pertama lahiran di rumah bidan, bukan klinik, anak kedua di bidan jg yg sdh bikin klinik besar, anak ke tiga lahiran di klinik yang ada dokternya, tapi tetap yg bantu persalinan bidan juga. hehe.. Alhamdulillah semua lancar. sakitnya sih iya, tapi dinikmati aja.

    melahirkan memang pilihan ya mba, di RS memang lbh nyaman secara fadilitas lengkap. tp aku kok malah parno klo di RS suka dokternya nyaranin sectio, atau parno yg lain, takut anakku dituker. haha.. payah ya saya

    BalasHapus
  7. aku selalu ke bidan, anak pertama lahiran di rumah bidan, bukan klinik, anak kedua di bidan jg yg sdh bikin klinik besar, anak ke tiga lahiran di klinik yang ada dokternya, tapi tetap yg bantu persalinan bidan juga. hehe.. Alhamdulillah semua lancar. sakitnya sih iya, tapi dinikmati aja.

    melahirkan memang pilihan ya mba, di RS memang lbh nyaman secara fadilitas lengkap. tp aku kok malah parno klo di RS suka dokternya nyaranin sectio, atau parno yg lain, takut anakku dituker. haha.. payah ya saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kapok ditangani bidan di persalinan pertama, makanya aku pilih di RS, mak. Alhamdulillah dokternya pro normal. dan setelah anak dilahirkan langsung si ayah diminta mengikuti suster menangani anak. Tanda/gelang yang dilingkarkan di tangan bayi juga nggak bisa dicopot kecuali digunting. Jadi, insya alloh tidak tertukar. Hehehehe...

      ambil yang nyaman aja memang, mak noe, hehehehe...
      kalo aku memang nyamannya di RS, hehehehe...
      makasih dah mampir, mak ^^

      Hapus
  8. feb nanti aku jg melahirkan ini mba... RS nya sih bakalan sama ama yg pertama dulu... tp pusing ya, biaya2 smua udh naik drpd 3 thn lalu aku lahiran di sana ;D.. bersyukurnya krn semua msh ditanggung kantor tempat aku kerja... tp ttp aja ngeliat harganya lgs mikir, itu duit bisa utk traveling :p... abisnya, kalo udh suka ama 1 rs dan dokternya, aku ga pgn pindah2 lagi sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah atuh dibayarin kantor. jadi nggak usah mikirin masalah biaya :)
      iya, biayanya membengkak lumayan. huhuhuhu...
      tapi ya itu dia, sudah syuka sama rs dan dokternya, jadi kayaknya pengin di tempat yang sama lagi. soalnya kan cocok2an juga ya, mak urusan beginian mah.

      makasih udah mampir ^^

      Hapus
  9. Halo mbak, semoga lancar ya persalinannya.
    Aku jg lg hamil ketiga, tapi ya agak high risk, Jd harus ke dokter deh.
    Iya biaya persalinan memang belas2an ya, kalo ga kaya banget, atau menabung jauh2 hari, kayanya tinggal harapan. Wkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga persalinan kita berdua diberikan kelancaran, kemudahan, dan sehat ya, mbak. amin. dijaga terus mbak kesehatan ibu dan janinnya. jangan stress dan ga boleh terlalu capek, berarti ya? *nasehat buat sendiri juga sih ini...hehehehe...

      iyak, kayanya tinggal harapan deh, hahahaha...tapi semoga jadi doa dan dikabulkan, kaya yang barokah. amin ^^ qiqiqiqiqi

      Hapus
  10. Teh makasih share nya, kebetulan Al Islam deket rumah jadi ada referensi lain buat lahiran nanti. Kalo boleh tau dibantu ma dokter siapa teh? Btw teteh ada line?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf...maaf baru dibalas. aku biasa kontrol sama dr. delle. tapi akhirnya nggak jadi lahiran di al islam. nanti aku bagi ceritanya di postinganku. makasih sudah mampir ^^

      Hapus
    2. Akhirnya lahiran dimana teh? Saya baru di Bandung soalnya

      Hapus
    3. Akhirnya lahiran dimana teh? Saya baru di Bandung soalnya

      Hapus
    4. akhirnya saya lahiran di RSAI Humana Prima, mbak. Ga jauh dari RS Al Islam. Review tentang rumah sakit ini sih rencananya pengin saya buat di postingan baru. Tapi belum sempet2. Hiks...

      Hapus
  11. Teh.. waktu iu dsog yg nanganin persalinannya siapa yah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu anak kedua, saya ditangani oleh dr. delle. tapi untuk anak ketiga ini saya tidak jadi lahiran di al islam. alasannya nanti saya posting di blog yah, dtunggu aja *berasa penting LOL

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  13. Maaf...maaf, saya belum bisa posting tulisan tentang kelanjutan persalinan saya. Sok sibuk nih judulnya, huhuhu...

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  15. Aslkm ibu2 ada yg bisa bantu sy share biaya sama rekomendasi doker obgyn dan kelas perawatan untk persalinan gak rencana sy lahiran di Rs Al islam larna selain dkt rumah jg baca dari tread ibu2 infonya positif. Maksih sblmnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di postingan saya di atas adalah daftar biaya tahun 2015 akhir, mbak anne. jadi, insya alloh sih biaya persalinan di 2016 ini masih sama. kalaupun naik, mungkin sekitar 100-200 ribu kali ya? Entah juga. hehehe...Coba nanti saya tanya adik saya yang saat ini sedang hamil dan rencana kontrol dan melahirkan di al islam. Kalau kebetulan saya sedang di Bandung, saya kontrol ke dr. delle di al islam. perlu diketahui, pasien dr delle sangat buanyak. jadi saran saya ambil nomor antrean mulai jam 6 pagi. karena dr delle per praktek hanya terima hingga nomor antrean 50 (kalo nggak salah). lebih dari nomor tersebut akan dijadwalkan ke hari lainnya. Jadi siap-siap ya klo kontrol sm dr delle harus siap dari subuh2, hehehe...semoga jawaban ini membantu ya, mbak. makasih ^^

      Hapus
  16. Teh mau tanya jadwalnya dr.dellw di al islam hari apa aja ya? Nuhun

    BalasHapus
    Balasan
    1. info dari adik yang biasa kontrol sama dr delle, jadwalnya Senin, Rabu, Jumat, mulai jam 9. tapi perlu diingat, antrean dr delle ini panjang banget dan tiap kontrol dibatasi hanya 50 orang (kalo nggak salah). jadi harus ambil antrean dari pagi buta (pengalaman adik, dia ngantre dari jam 6 pagi) biar bisa dapet kuota pasien dr delle. semoga menjawab ya. makasih sudah berkunjung ^^

      Hapus
    2. Saya Riani ingin menyampaikan kepada teman2 yang benar-benar serius ingin menghilangkan janin secepat kilat,bisa minta bantuan kepada KI WARA,janin anda saya pindahkan pada ghaib atau di pindahkan kepada orang lain,proses ritual saya yang jalankan,tanpa dipijat,disentuh,jaminan 100% berhasil,lama proses ritual 3 jam,untuk semua aliran agama jadi kalau anda serius mau di bantu silahkan tlp KI WARA 085242894584. ATAU KLIK BLOK TRANSFER JANIN DISINI

      Hapus
  17. sy melahirkan awal januari 2016 dibantu dokter biaya 4jt-an , itu pun nambah 1 hari inap krn bayi sy badannya panas, ternyata biaya nya masih jauh dibawah perkiraan ya hehe alhamdulillah
    pengalaman pertama melahirkan di RSAI,anak ketiga , cukup puas dg pelayanan disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,lumayan terjangkau dong ya, mbak. itu pake BPJS nggak, mbak? ambil kelas berapa? alhamdulillah, memang melahirkan di RSAI nggak nyesel saya ^^

      Hapus
  18. Tfs Mbak, semoga saya juga bisa melahirkan normal alami dan lancar aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...amin...semoga lancar dan normal ya, mbak.

      Hapus
  19. Mbak...punten kalau di al islam.. bayi kita yg baru lahir langsung bisa vaksin hep b kan atau harus k poli anak dulu.. krna ada bbrpa postingan blog klo di al islam gak bisa langsung di vaksin.. (padahal vaksin hep b kan sblm 12/24 jam harus sudah dikasihkan k bayi baru lahir)... ada rekomendasi dokter spesialis anak gak mbak?.. nuhun nuhun

    BalasHapus
  20. sudah saya jawab di email yang mbak kirim ke saya ya. thanks sudah mampir ke blog ini. semoga proses persalinannya nanti lancar ya dan bisa bujuk dokternya untuk kasih vaksin hep b di Al Islam. Amin.

    BalasHapus
  21. Assalamu'alaikum. Mba apa ada biaya tambahan saat lahiran jika pakai bpjs untuk lahiran di rsai?
    Sebelumnya mesti mengantongi rujukan dari puskesmas dulu mba untuk lahiran di rsai atau gmn mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman saya menggunakan BPJS adalah pada 2013 yang lalu, di mana statusnya belum BPJS tapi masih askes. Nah, untuk askes ini memang ada biaya tambahan, karena yang dicover askes hanya sebagian. Tapi, kalo untuk BPJS itu untuk pemilik BJPS (misal: ibu yang melahirkan) benar-benar dibebaskan dari biaya-biaya. Nah biaya akan dikenakan untuk si bayi yang dilahirkan kalau si bayi belum terdaftar BPJS. Makanya katanya sebelum bayi lahir, ada baiknya janin didaftarkan dulu BPJS-nya. Ketentuan menggunakan BPJS untuk melahirkan sebenarnya sudah tercantum jelas di situs BPJS, silakan mbak riska kepo-in situs BPJS ya, mbak.

      Hapus
  22. Mba saya mau tanya kebetulan rumah tuh dkt sama RS..dari faskes saya tidak diberikan rujukan ke RS besar atau faskes 2..karena Alhamdulillah saya dan bayi tidak ada kendala apa2..jadi di tangani oleh bidan klinik atau Puskesmas 24 jam..jadi kalo kekeuh pengen ke Al Islam mgkn bayar sendiri ya

    BalasHapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  24. Nunggu review melahirkan di humana prima :D

    BalasHapus