Selasa, 02 Februari 2016

Pengalaman Hamil dengan Wasir

Buah naga inilah yang setiap hari menemani saya selama wasir. Seratnya tinggi sehingga cocok untuk yang BAB-nya mampet, heheheh...
Sungguh tidak pernah menyangka sebelumnya, di kehamilan ketiga ini saya bisa kena yang namanya wasir. Sebelumnya pada kehamilan pertama dan kedua, derita wasir tidak pernah saya alami bahkan di trisemester terakhir, yang katanya memang rawan diderita ibu hamil. Saya menikmati sekali kehamilan pertama dan kedua saya. Dan di kehamilan ketiga ini, tepat di trisemester ketiga, saya harus bergumul dengan wasir yang rasanya sungguh-sungguh sangat menyakitkan. Hiks...

Saya memang abai terhadap pola makan dan kebiasaan BAB. Namanya juga lagi enak-enaknya makan, apa saja saya makan, tanpa menyeimbangkannya dengan serat dan air putih. Saat hamil, saya gemar sekali minum susu (meski bukan susu hamil), minum Milo, dan minum minuman dingin. Minuman ini hampir menggantikan kebutuhan air putih yang seharusnya masuk ke dalam tubuh dalam porsi yang seharusnya minimal 8 gelas per hari. Alhasil benjolan wasir yang cukup besar keluar dari anus saya. Huhuhuhu...

Baca: Catatan Kehamilan 30 Minggu: Sungsang dan Derita Wasir

Sungguh rasa sakitnya itu, masya alloh, luar biasa. Beberapa hari saya sempat menangis karena menahan sakitnya yang sungguh luar biasa. Benjolan wasir saya bengkak dan untuk beraktivitas normal pun sungguh tidak nyaman. Berdiri salah. Tidur salah. Duduk juga salah. Pokoknya nggak enak ngapa-ngapain. Kalau berdiri itu, unsur gravitasi bumi membuat benjolan wasir saya berasa seperti akan turun-turun terus dan rasa nyut-nyut-nya itu sungguh tak tertahankan. 

Tiduran juga tidak bisa meredakan rasa nyut-nyut-annya. Hanya posisi duduk nih yang lumayan mengurangi sakitnya. Mungkin karena benjolannya terpaksa ditekan, jadi saya bisa merasakan posisi yang sedikit nyaman dibandingkan berdiri atau tiduran. Rasa sakitnya hanya saat memposisikan bokong di kursi dan meletakkannya di kursi, serta jika mengangkat bokong untuk mengubah posisi duduk. Itu sih yang masih sakit.

Selama seminggu saya berjuang dengan sakitnya. Sampai akhirnya saya tidak tahan lagi dan bertanya ke sana ke sini, googling sana sini untuk mencari tahu cara yang efektif menghilangkan wasir, baik untuk ibu hamil atau bukan untuk ibu hamil. 

Repot memang jika wasir menyerang ibu hamil, karena konsumsi obat wasir sangat tidak dianjurkan, khawatir terjadi apa-apa pada perkembangan janin. Sementara saya sendiri tidak berani kontrol ke dokter karena saya pikir nggak akan kuat ngantri dan duduk lama di rumah sakit. 

Akhirnya, seorang teman yang juga pernah merasakan wasir saat kehamilan, bilang ke saya kalau dia waktu itu diresepkan oleh dokternya krim Ultraproct. Hanya saja ini digunakan setelah melahirkan. Kata sepupunya yang apoteker, krim ini cukup aman bagi ibu hamil karena hanya digunakan pada pemakaian luar saja. Semoga. Tapi ini jangan ditiru ya. Lebih baik memang konsultasi ke dokter dulu.

Saya pun langsung beli hari itu juga dengan kondisi wasir yang masih sangat bengkak. Berjuang berjalan cukup jauh dari kantor ke apotek, akhirnya bisa juga saya dapatkan krim tersebut.

Di awal-awal penggunaan Ultraproct, sama sekali tidak ada efek. Saya tanya lagi ke teman saya itu, kok nggak ada perubahan ya? Dia bilang memang di hari-hari pertama kita tidak merasakan adanya perubahan pada area wasir kita. Tapi dia diyakinkan oleh dokter yang meresepkan kalau obat ini bagus. Saya yang putus asa karena rasa sakitnya sangat tidak tertahankan, disarankan oleh teman saya ini untuk melupakan dulu rasa sakitnya dan ikhtiar terus saja dengan menggunakan krim ini 3 kali sehari. Dia bilang, untuk benjolan yang kecil seperti miliknya dulu, butuh waktu sekitar seminggu. Nah, untuk benjolan yang besar, pasti bakal butuh waktu yang lama.

Saran untuk melupakan itu saya lakukan. Saya coba untuk terus mengoleskan krimnya 3 kali sehari dan lupakan. Lupakan sejenak sakitnya dan terus berdoa kepada Alloh untuk kesembuhan wasir ini. 

Hasilnya, setelah sekitar 4-5 hari diolesi, saya merasakan efeknya. Rasa sakit nyut-nyut akibat bengkak sudah mulai berkurang. Benjolan wasir juga saya rasakan sedikit demi sedikit mengecil. Alhamdulillah. Derita wasir saya berkurang. Alhamdulillah banget. Rasanya mengerjakan apapun sekarang sudah agak ringan dibanding sebelumnya. Saya sudah bisa berdiri agak lama, berjalan ke hypermarket dekat kantor, dan duduk juga sudah berkurang rasa sakitnya. Alhamdilillah. Puji syukur pada-Mu, Ya Alloh. Saya masih terus berdoa semoga benjolan wasir saya benar-benar hilang dan saya tidak pernah merasakan derita wasir lagi. Amin.

Nah, bagi ibu-ibu yang sedang hamil dan sedang dilanda derita wasir, yang sabar ya. Dan tetap tawakal kepada Alloh agar terus diberikan kesembuhan. Ikhtiar dengan memberikan krim Ultraproct juga bisa dilakukan (ada baiknya konsultasi ke dokter dulu ya, mak ^^). Juga jangan lupa untuk mengubah pola makan. Perbanyak air putih (harus!!), hindari dulu minum minuman kental dan berwarna, perbanyak makan buah dan sayuran, serta batasi dulu konsumsi nasi putih dan lauknya. Setidaknya ini yang saya lakukan selama seminggu terkena wasir dan belum bisa juga BAB. Setelah BAB mulai melunak dan lancar, saya makan nasi putih dan lauk seperti biasa ^^. Tapi tetap jangan ditinggalkan air putih, buah, dan sayurnya lho, ya.

Rasa sakit wasir kayaknya nggak ada duanya deh. Sakit banget. Bahkan saya membayangkan sakitnya mungkin saat kontraksi pembukaan hampir sempurna. Sakiiitt...sakiittt! Astagfirulloh! Jadi, yang belum pernah kena wasir, bersyukurlah dan jangan sampai kena deh. Yang sudah pernah kena, pasti merasakan juga seperti yang saya rasakan. Makanya, yuk ubah pola makan jadi pola makan yang sehat. Perhatikan pula pola BAB kita, jangan sampai 3 hari nggak pup, dan kita masih cuek-cuek aja. Harus mulai waspada. Mulai konsumsi banyak air putih dan buah serta sayuran. Semoga terhindar terus deh dari yang namanya wasir alias ambeiyen alias hemorroid. Amin!!

  

18 komentar:

  1. Adduhhhh..ikut meringis bacanyaaa..
    smoga nggak kejadian lg deh ya mbak, amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...amin...semoga nggak ada lagi derita wasir...bismillah.
      makasih sudah mampir, mak ^^

      Hapus
    2. Saya Riani ingin menyampaikan kepada teman2 yang benar-benar serius ingin menghilangkan janin secepat kilat,bisa minta bantuan kepada KI WARA,janin anda saya pindahkan pada ghaib atau di pindahkan kepada orang lain,proses ritual saya yang jalankan,tanpa dipijat,disentuh,jaminan 100% berhasil,lama proses ritual 3 jam,untuk semua aliran agama jadi kalau anda serius mau di bantu silahkan tlp KI WARA 085242894584. ATAU KLIK BLOK TRANSFER JANIN DISINI

      Hapus
  2. saya juga ngilu membacanya Mbak, semoga wasirnya cepat sembuh,amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...amin...alhamdulillah di hari ke-9 setelah rutin dikasih krimnya, benjolan wasir sudah mulai kempes dan nggak lagi nyut-nyutan kayak awal-awal. jadi untuk aktivitas sekarang dah mulai lebih baik. alhamdulillah banget deh...hehehhe...
      makasih sudah mampir, mak ^^

      Hapus
  3. Aduhh perjuangan ibu hamil.. Saya pernah mak, jadi setelah melahirkan wasirnya keluar. Pantesan kok aku sakit melahirkan ga sembuh2. Katanya seminggu jg sembuh. Cek ke dokternya ternyta wasir. Aku dikasih obat penghilang rasa sakit yg dimasukin dari dub*r. Lupa obatnya apa. Kyny sekitar sebulan deh baru sembuh. Huhu aku tau rasa sakitnya makk.. Noted bgt ini salepnyaa.. Tq mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau kan rasanya? yup, bener-bener sakit memang. Sebulan? Duh kebayang deh nahan sakitnya kayak apa. Iya, ini krim bagus menurutku, mak. meski di hari-hari pertama pemakaian, bener2 nggak kerasa efeknya. sampe sempet aku mo ganti krim lainnya ke salep wasir produk cina. tapi karena diyakinkan temenku itu dan suruh dilupakan sejenak sakitnya, jadi ya tetep pake krimnya. Alhamdulillah di hari ke-5, sudah ada tanda2 menuju kesembuhan. bersyukur banget sekarang nggak ada sakit nyut-nyut lagi.

      Hapus
  4. dikehamilan pertama sy pernah ngalamin.. ga enak bkn main.. malah sampai ada perdarahan.. mudah2an di kehamilan kedua ini ga kena lg.. aamiinn.. huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun...gimana rasanya tuh ya? pasti menyakitkan >_<
      pola makannya harus dijaga banget, mak. air putih, sayur, buah harus banget dikonsumsi. Nggak boleh nggak, biar BAB-nya nggak keras. semoga di kehamilan kedua ini nggak ngalamin wasir ya, mak. amin...
      yuk ah sama2 berdoa buat kesehatan masing2. semoga selalu diberikan sehat dan nikmat menjalani kehamilan. amin.

      Hapus
  5. Waaaa....sudah ketigaaa aja ya tih. Baru tau. Telaat bangeeet. Selamaat yaaa... noted salepnya. Mudah2an ga pernah kena wasir. Tp sedia payung itu wajib kaan...selamat menunggu partuss yaa...lancaar lancar lancaar

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mbak. hehehehe...
      amin...amin...makasih doanya, mbak Lisdha ^^

      Hapus

  6. Perlengkapan bayi


    Sangat baik !!
    Oh ya, untuk bahan refrensi bunda semua yang ingin melihat produk branded, harga miring dan kualitas bagus dapat juga mengunjungi web kami


    Birds n Bees Online



    Keep sharing informasi baik :)

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  9. Maaf mbk mau tanya saleb itu apa bisa digunakan buat wasir yang tidak lagi hamil

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa, mbak. tapi saya nggak tau apakah aman jika digunakan jangka panjang. saya juga pengin pake obatnya lagi, karena masih nonjol meskipun udah nggak sakit lagi.

      Hapus
  10. Alhamdulillah mau coba mba, oh iya beli dmna cream nya ya ?
    Aku wasir stadium 3 nih..

    Terima kasih sharenya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan dicoba, mbak. saya belinya di apotek century. semoga sehat selalu ya. amin.

      Hapus